Alat UkurBlogKesehatan

Asumsi Garam juga harus di kontrol ?

No ratings yet.

Asumsi Garam juga harus di kontrol ?

Sebelum ke ulasan ” Asumsi Garam juga harus di kontrol ? “,Kenali dulu, Garam adalah senyawa kimia (elektrolit) yang terdiri dari natrium dan klorida. Hal ini biasa digunakan untuk melestarikan dan memberi rasa makanan, dan merupakan sumber utama sodium dalam makanan kita. Sejumlah kecil garam penting untuk kesehatan yang baik karena membantu menjaga volume cairan darah dan cairan jaringan yang benar dalam tubuh. Namun, kebanyakan orang mengkonsumsi lebih banyak sodium daripada yang mereka butuhkan untuk kesehatan yang baik.

Ginjal adalah regulator utama tingkat natrium dalam tubuh. Terlalu banyak sodium bisa menyebabkan tekanan darah tinggi dan banyak kondisi kesehatan lainnya. Di sisi lain, jika kadar natrium turun terlalu rendah, hormon aldosteron dilepaskan dan ini meningkatkan jumlah sodium yang ditahan di dalam tubuh dengan mengurangi jumlah yang hilang dalam urin. Kehilangan natrium yang berlebihan sangat jarang terjadi, namun kadar sodium rendah di tubuh bisa berbahaya jika tidak diobati.

Umumnya, bayi dan anak membutuhkan lebih sedikit daripada orang dewasa. Yayasan Jantung menyarankan agar semua orang setidaknya mengurangi asupan garam mereka menjadi kurang dari 1 ½ sendok teh (6 gram) garam sehari (sekitar 2.300 mg sodium per hari) sebagai langkah pertama untuk mencapai tingkat yang disarankan. Asupan garam di atas 1 ½ sendok teh dikaitkan dengan tekanan darah tinggi, yang merupakan faktor risiko penyakit ginjal dan penyakit kardiovaskular (seperti penyakit jantung dan stroke).

Sementara kita berbicara tentang garam dalam sendok teh atau gram, sekitar 75 persen garam dalam makanan kita berasal dari makanan olahan. Anda tidak dapat melihat garam tambahan dalam makanan olahan, yang berarti seringkali Anda tidak menyadari jumlah garam yang Anda miliki. Ahli gizi dan ahli gizi menyadari bahwa mungkin sulit bagi banyak orang untuk mengurangi asupan garam mereka ke tingkat yang ideal karena makanan saat ini tersedia untuk populasi, umumnya mengandung terlalu banyak garam.

Manfaat Garam

Makanan dengan Kandungan Garam minimal

Banyak makanan sehari-hari yang sehat mengandung garam minimal, seperti sayuran dan buah-buahan, kebanyakan susu dan daging segar.

Literatur ilmiah yang menghubungkan asupan natrium dengan tekanan darah sangat luas dan berasal lebih dari 100 tahun. Populasi dengan asupan garam rata-rata tinggi memiliki tekanan darah rata-rata lebih tinggi dan tingkat hipertensi yang lebih tinggi (tekanan darah tinggi). Warga Australia mengkonsumsi lebih dari dua kali lipat jumlah sodium yang dianjurkan untuk mengurangi risiko penyakit kardiovaskular.

Mengurangi jumlah garam yang Anda miliki akan menurunkan tekanan darah tinggi – tingkat tergantung pada usia Anda, tekanan darah saat ini dan faktor lain seperti jumlah latihan yang Anda lakukan, berat badan, stres dan asupan alkohol. Orang dengan tekanan darah tinggi, diabetes atau penyakit ginjal kronis dan mereka yang lebih tua atau kelebihan berat badan sangat rentan terhadap pengaruh terlalu banyak natrium pada tekanan darah.

Ada bukti kuat bahwa pengurangan sodium menurunkan tekanan darah pada orang dengan tekanan darah normal dan bukti bagus bahwa mengkonsumsi makanan rendah natrium mengurangi tekanan darah pada anak-anak.

Asupan sodium yang berlebihan juga telah dikaitkan dengan kondisi lain, seperti: gagal jantung, masalah ginjal dan batu ginjal, edema (retensi cairan), kanker perut, Hipertrofi ventrikel kiri (penebalan otot jantung),osteoporosis.

Tingkat asupan garam yang tinggi meningkatkan jumlah kalsium yang diekskresikan dalam urin, yang juga dapat menyebabkan osteoporosis dan peningkatan risiko patah tulang.

Jauh lebih baik mengonsumsi makanan yang tidak diproses seperti buah, sayuran dan daging tanpa lemak, telur, ikan dan makanan sehat sehari-hari lainnya. Saat memilih makanan olahan sehari-hari seperti roti gandum dan sereal, pilih pilihan garam yang lebih rendah. Makanan tinggi potasium termasuk pisang, aprikot, jamur dan bayam.

Anda juga harus fokus untuk memilih makanan yang mengandung lebih sedikit garam ‘tersembunyi’ karena ini menyumbang sekitar 75% dari semua garam pada kebanyakan makanan orang.

Kenali Garam Yuk

Bagaimana Asumsi Garam juga harus di kontrol ?

Asumsi Garam Pilih produk dengan garam rendah (kurang dari 120 mg sodium / 100 g) atau ‘garam -bebas ‘dari makanan yang biasa digunakan seperti kacang panggang, margarin, saus komersial, makanan preprepared dan makanan lainnya. Beberapa orang percaya bahwa garam laut adalah alternatif yang lebih sehat untuk garam meja biasa, namun keduanya terdiri dari natrium klorida.

Menghindari garam tinggi, makanan olahan Makanan asin yang harus dimakan sedikit termasuk: makanan yang paling ‘cepat’, seperti pizza, hamburger, makanan ringan keripik, seperti daging chip kentang, seperti sosis, salami, hot dog dan makan siang meatsdehydrated atau paket makanan, seperti pasta instan atau saus supspre-dikemas dan bumbu, seperti saus tomat dan kecap, dan produk tomat olahan secara umum. Google Terjemahan untuk Bisnis:Perangkat PenerjemahPenerjemah Situs Web

Keseimbangan sodium dan air dalam tubuh juga bisa terganggu jika tidak ada cukup air. Ini mungkin disebabkan oleh mekanisme haus yang rusak atau dengan keterbatasan akses terhadap air. Hypernatremia adalah kondisi yang sangat serius yang terjadi saat kadar natrium Anda naik di atas 145 miliekuivalen per liter (mEq / L). Hal itu bisa mengakibatkan kematian. Gejala utama adalah haus dan pengobatan biasanya melibatkan penggantian air terkontrol.

Tubuh kehilangan garam melalui urine, keringat, muntah dan diare. Jika terlalu banyak garam hilang, tingkat cairan dalam darah akan turun. Hiponatremia adalah suatu kondisi yang terjadi ketika natrium dalam darah Anda turun di bawah kisaran normal 135-145 mEq / L. Pada kasus yang parah, kadar natrium yang rendah dalam tubuh dapat menyebabkan kram otot, mual, muntah dan pusing. Akhirnya, kekurangan Asumsi garam bisa menyebabkan syok, koma dan kematian.

Kehilangan garam yang parah sangat tidak mungkin terjadi karena makanan kita mengandung lebih dari cukup garam. Satu-satunya saat ini kemungkinan besar terjadi adalah ketika seseorang menderita gastroenteritis akut (menyebabkan muntah dan diare), keringat parah atau keracunan air (dari minum terlalu banyak air).

Untuk Pembelian dan Informasi klik ke ALAT UKUR KADAR GARAM

Nilai Kualitas Konten / Produk

Informasi Lengkap & Pemesanan Produk


Silakan hubungi kami untuk informasi lebih lengkap dan cara pemesanan produk yang kami jual.





Related Articles

Back to top button
Close
Close